• 12 Juli 2020

Flowerhorn, Si Jenong yang Cantik

uploads/news/2020/06/flowerhorn-si-jenong-yang-3562331aac9620c.jpeg
SHARE SOSMED

Ikan ini memiliki ciri yang khas dengan jenongnya ditambah corak tubuhnya yang indah.

TANGERANG SELATAN - Sahabat Tani pasti sudah tidak asing dengan ikan lou han atau flowerhorn.

Si jenong yang memiliki corak ini menjadi favorit bagi kalangan pecinta ikan hias.

Salah satunya ikan lou han Super Red Dragon (SRD).

Ini karena ia memiliki warna yang cantik dan bentuk jenong yang dinilai unik.

Baca juga: Hilangkan Stres dengan Merawat Ikan

Bisa dibilang, jenong pada ikan lou han SRD merupakan yang terbesar ketimbang jenis-jenis ikan lou han pada umumnya.

Ciri khas dari ikan lou han SRD sendiri yaitu memiliki dua bagian warna tubuh yang berbeda.

Untuk jenong dan kepala ikan lou han jenis ini kebanyakan berwarna merah tua, sedangkan bagian tengah tubuh hingga ekor, berwarna merah muda dan cenderung silver.

Ivan, pria yang tinggal di Perumahan Pondok Pucung, Kecamatan Pondok Aren, Kota Tangerang Selatan, Banten ini memilih lou han SRD untuk dijadikan hewan peliharaannya.

Selain memiliki bentuk yang unik, Ivan mengaku, alasan ia membeli ikan ini karena warna merahnya yang sangat pekat dan cantik.

Awal beli itu benar-benar hanya satu ekor, lama-lama bertelur. Sekarang sudah ada tiga ekor, nah sekarang lagi bertelur lagi nih jadi banyak nanti,” ujarnya.

Kecantikan ikan hias yang satu ini mampu menarik perhatian para penggemar ikan hias, sehingga membuat lou han ini popular.

Sisiknya yang mengkilap layaknya mutiara dan memiliki banyak corak di sekujur tubuhnya.

Mulai dari ekor, sirip, badan, hingga kepalanya.

Tidak lupa, ada hiasan benjolan menonjol pada dahinya yang biasanya disebut jenong nampak seperti mahkota pada bagian kepalanya.

Selain jenongnya yang menarik perhatian, warna pada lou han SRD ini juga sangat cantik.

Karena saya ingin mempertahankan warna aslinya, makanya saya kasih makannya cacing beku, karena itu bisa membuat warnanya jadi makin kelihatan dan tidak pudar,” sebutnya.

Untuk harga jenis ikan lou han lokal ini berkisar Rp400.000 untuk ukuran anakannya.

Sedangkan untuk ikan dewasa bisa mencapai Rp3.000.000 per ekornya.

Asal Mula Flowerhorn

Ikan lou han atau flowerhorn merupakan salah satu ikan hias terkenal yang dipelihara di dalam akuarium, karena warna sisik mereka yang hidup serta benjolan kepala mereka yang berbentuk khas berjuluk "benjol kelam."

Aslinya mereka hanya berhabitat di Malaysia dan Taiwan, namun saat ini banyak dipelihara oleh penggemar ikan di seluruh dunia.

Progam pengembangbiakannya sendiri telah dimulai sejak 1993.

Ikan dengan kepala menonjol, yang dikenal sebagai Karoi atau "kapal perang", ditemukan di bagian barat Malaysia.

Dengan dahi sedikit menonjol dan ekor panjang, ikan ini berharga untuk para peminat masyarakat Taiwan sebagai tanda pembawa keberuntungan dalam geomansi.

Pada 1994, iblis merah Cichlid (genus Amphilophus) yang diimpor dari Amerika Tengah ke Malaysia dan hasil hibrida parrot cichlid yang diimpor dari Taiwan ke Malaysia dan dibesarkan ikan ini secara bersamaan, menandai kelahiran ikan lou han tersebut.

Pada 1995, perkawinan persilangan diadakan lebih lanjut dengan Human Face Red God of Fortune, yang menghasilkan jenis baru yang disebut Five-Colors God of Fortune

Karena warnanya yang indah, ikan ini menjadi cepat populer.

Penyempurnaaan secara selektif terus berlanjut hingga 1998, ketika Seven-Colors Blue Fiery Mouth (yang juga disebut sebagai Greenish Gold Tiger) yang diimpor dari Amerika Tengah, dan hasil perkawinan silangnya dengan Jin Gang Blood Parrot dari Taiwan.

Pembelesteran ini akhirnya menghasilkan generasi pertama hibrida flowerhorn Hua Luo Han, yang kemudian diikuti dengan perkenalan flowerhorn berikutnya.

Ketika flowerhorn pertama kali diimpor ke Amerika Serikat, hanya ada dua jenis ikan yang distribusi, flowerhorn dan Golden Base.

Karena itu datanglah dua varietas, mereka dengan mutiara (bintik-bintik perak putih pada kulit) dan yang tidak.

Golden Base juga memiliki dua varietas, mereka yang pudar dan yang tidak.

Di antara segala jenis flowerhorn, yang tanpa mutiara dengan cepat disusul popularitasnya oleh mereka yang mempunyai mutiara, menjadi skala flowerhorns mutiara, atau Zhen Zhu.

Dengan Golden Base, yang dikembangkan kulit menjadi keemasan yang menarik ditempatkan pada flowerhorn kulit abu-abu itu.

Pada 1999, ada empat jenis flowerhorn yang tersedia di pasar Amerika: flowerhorn biasa, flowerhorn skala mutiara, flowerhorn emas, dan fader.

Peternak komersial pengkembang biak, dan ikan yang dipilih untuk penampilan tanpa memperhatikan terminologi.

Akibatnya, nama menjadi sesuatu yang membingungkan dan jenis keturunan menjadi sulit dilacak.

Baca juga: Ikan Discus, Si Pipih Cantik

Sekitar 2000-2001, berbagai Kamfa muncul. Ini adalah hibrida dari setiap jenis flowerhorn yang disilangkan dengan spesies dari genus Vieja atau dengan Parrot Cichlid jenis apapun.

Ini membawa beberapa sifat baru, seperti mulut pendek, ekor terbungkus, mata cekung, dan gundukan yang semakin besar di bagian kepala.

Melihat ini, mereka yang membesarkan di Zhen Zhus baik itu peternakan ikan untuk mengembangkan lebih cepat dan menjadi lebih berwarna, untuk bersaing dengan jenis Kamfa.

Comment

Related News

Jagad Tani App Download

Free Sign & Download, Android App