• 29 September 2021

Mengenal Lebih Dekat Telur Infertil

uploads/news/2020/09/mengenal-lebih-dekat-telur-521861a0f1ff5d7.jpg
SHARE SOSMED

Secara definisi, telur infertil bisa dikatakan telur yang tidak mengalami pembuahan (fertilisasi) oleh sel sperma dari ayam jantan.

JAKARTA - Bagi Sahabat Tani pecinta telur, mungkin ada yang belum tahu telur infertil.

Secara definisi, telur infertil bisa dikatakan telur yang tidak mengalami pembuahan (fertilisasi) oleh sel sperma dari ayam jantan.

Infertilitas bisa juga disebut sebagai kemandulan, yaitu suatu istilah dapat juga diartikan sebagai kegagalan, tidak berhasil, atau tidak dapat membentuk.

Baca juga: Serba-Serbi Telur Angsa

Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan (PKH), Kementerian Pertanian (Kementan), I Ketut Diarmita menjelaskan, ada dua jenis telur infertil.

Dua jenis telur infertil ini dibedakan berdasarkan asal sumber telurnya. 

Jenis telur infertil yang pertama yaitu, telur infertil bersumber dari ayam ras petelur atau layer komersial hasil budidaya, bukan pembibitan (dalam pemeliharaannya tidak dicampur dengan pejantan) atau telah lazim disebut telur konsumsi.

"Telur ini adalah telur infertil yang aman dan sehat untuk dikonsumsi serta tidak dicirikan oleh warna cangkang tertentu," ujar Ketut belum lama ini.

Warna cangkang atau kerabang telur dari semua strain ayam layer yang dibudidayakan di Indonesia umumnya coklat.

Warna kerabang sendiri dipengaruhi deposit pigmen induk selama proses pembentukan telur dan ditentukan oleh genetik ayam.

Namun, warna kerabang telur ayam layer komersial di banyak negara bervariasi, seperti coklat tua, krem, putih, dan biru.

Pembentukan warna kerabang telur sendiri tidak ditentukan oleh asupan pakan dan tidak berkaitan dengan nilai gizi telur.

Sedangkan, telur infertil jenis kedua yaitu telur infertil hasil dari breeding farm ayam ras.

Telur infertil ini merupakan telur tetas atau hatching egg (HE) yang tidak dibuahi oleh sel sperma dari ayam jantan.

Pembuahan telur HE biasanya melalui inseminasi buatan (IB) atau pencampuran dengan pejantan dalam pemeliharaannya.

Telur infertil ini merupakan ayam ras yang telah melewati masa inkubasi 18 hari dalam mesin setter atau inkubator.

"Nah, ini yang dilarang peredarannya dan diatur dalam Permentan No. 32 Tahun 2017 tentang Penyediaan, Peredaran dan Pengawasan Ayam Ras dan Telur Konsumsi," jelas Ketut.

Sebagai catatan, telur HE baru diketahui infertil pada saat sebelum transfer dari mesin setter ke mesin tetas atau hatcher dengan cara peneropongan (candling) yaitu, tepat pada hari ke-18 ketika berakhirnya inkubasi.

Melalui candling, telur infertil diamati dengan warna terang, sementara telur fertil warnanya gelap. 

Pada periode setting telur HE ini, diketahui rata-rata persentase telur infertil mencapai 12% dari total telur yang diinkubasi atau masuk mesin setter.

Hal ini menunjukkan kinerja breeding farm melalui capaian fertilitas dan umumnya rata rata 83%, tergantung struktur flok suatu peternakan.

Pada ayam induk (parent stock), umur muda (young flock), dan tua menjelang afkir, umumnya fertilitas relatif rendah.

Sebaliknya, fertilitas tertinggi pada umur induk 30-50 minggu.

Telur HE sejak dari peternakan, tidak ada perbedaan antara yang fertil dan infertil, karena candling dilakukan setelah 18 hari dalam mesin setter saat sebelum transfer.

Telur HE yang masuk ke mesin setter dan diketahui infertil setelah candling dikategorikan sebagai limbah hatchery, serta tidak layak konsumsi, karena sudah mendekati rusak atau busuk.

Masa simpan telur menurut Standar Nasional Indonesia (SNI) telur konsumsi tahun 2018, yaitu 14 hari setelah produksi pada suhu ruangan dengan kelembaban 80-90%.

Masa simpan telur dapat bertahan sampai 30 hari sejak dari produksi pada suhu dingin yaitu 4-7 derajat celsius dengan kelembaban 60-70%.

"Telur HE dari breeding farm selama proses inkubasi dalam mesin setter banyak mengalami fumigasi, umumnya menggunakan formaldehid (atau biasa dikenal formalin) untuk mencegah kontaminasi mikroorganisme," tambah Ketut.

Menurut Ketut, ada potensi risiko kesehatan bagi masyarakat apabila mengkonsumsi telur infertil dari breeding farm ini.

Hal itu, karena adanya residu fumigasi dari formaldehid dan ikut terkonsumsi, serta masuk dalam saluran pencernaan manusia.

Related News

Jagad Tani - Petaninya Milenial App Download

Free Sign & Download, Android App