• 20 September 2021

Kebakaran Hutan AS Merugikan Petani

uploads/news/2021/07/kebakaran-hutan-as-merugikan-28155f811340e5a.jpg
SHARE SOSMED

“Itu menjadikannya kebakaran hutan terbesar ketiga di Oregon dalam catatan, sejak tahun 1900”

JAKARTA – Kebakaran hutan Amerika Serikat (AS) menyebar sampai ke negara Amerika bagian barat. Kehancuran yang ditimbulkan oleh cuaca panas ekstrem menyebabkan kebakaran hutan mengamuk di seluruh Oregon musim panas ini mencakup semua jenis pertanian termasuk yang menanam pohon untuk musim Natal.

Jacob Hemphill, pemilik Hemphill Tree Farm, memperkirakan bahwa ia telah kehilangan lebih dari $100.000 pohon Natal sebagai akibat dari peristiwa "kubah panas" baru-baru ini, yang melihat suhu 115 derajat Fahrenheit (46,1 °C) di beberapa bagian Portland daerah metropolitan.

Baca juga : Karhutla AS, Membahayakan Rumah Penduduk

"Hari kedua panasnya, 116. Saya datang di jalan masuk malam itu dan melihat pohon-pohon pada dasarnya sedang memasak, terbakar habis-habisan," ucap Hemphill, seperti melansir Reuters.

Kerugian itu akan merugikan keluarganya tahun ini, katanya. Namun dia berharap segalanya akan membaik di tahun depan."Maksud saya, Anda harus berguling dengan pukulan, dan menanam kembali tahun depan, mudah-mudahan menebus kerugian yang akan kita alami di masa depan," tambahnya. Di luar pohon Natal, terdapat beberapa petani di Lembah Willamette mengatakan gelombang panas yang bertepatan dengan kekeringan di seluruh negara bagian, telah menyebabkan tingkat kerusakan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tanaman mereka.

Baca juga : Darurat PPKM, Kuda Butuh Perhatian

Apa yang disebut api Bootleg sekitar 250 mil selatan Portland telah menghitamkan hampir 400.000 hektar (lebih dari 160.000 hektar) semak dan kayu kering di dalam dan sekitar Hutan Nasional Fremont-Winema sejak menyebar pada awal Juli. Itu menjadikannya kebakaran hutan terbesar ketiga di Oregon dalam catatan, sejak tahun 1900.

Ini juga yang terbesar dari sekitar 80 kebakaran besar dan aktif yang dilaporkan di 13 negara bagian Barat. Setidaknya 67 rumah telah hancur dan 3.400 lainnya terdaftar sebagai terancam oleh api Bootleg, dengan perkiraan 2.100 orang di bawah perintah untuk mengungsi atau siap untuk melarikan diri pada saat itu juga.

Kobaran api dipicu oleh petir, cuaca panas, berangin, serta kekeringan. Tetapi petugas pemadam kebakaran telah memanfaatkan angin yang lebih tenang, dengan kondisi lebih dingin juga lembab selama beberapa hari terakhir untuk memperpanjang dan memperkuat garis penahanan di sekitar pinggiran api. Pada laporan terakhir, penahanan mencapai 38%, naik dari hanya 7% seminggu yang lalu.

Baca juga : Aksi KLHK Lepaskan Satwa Liar

Para ilmuwan mengatakan meningkatnya frekuensi dan intensitas kebakaran hutan sebagian besar disebabkan oleh kekeringan yang berkepanjangan serta meningkatnya serangan panas berlebihan yang merupakan gejala perubahan iklim.

Related News

Jagad Tani - Petaninya Milenial App Download

Free Sign & Download, Android App